Disclamer. Segala keputusan jual beli adalah tanggung jawab masing-masing pihak.
You are here: HomeAnalisa Money ManagementSemut dan Belalang

Semut dan Belalang

 

Semut dan Belalang

Di tengah hutan, hiduplah seekor semut yang sangat rajin. Setiap hari semut kecil ini selalu berusaha mengumpulkan makanan dan menyimpannya di dalam lumbung. Teriknya matahari dan derasnya air hujan, tidak menyurutkan semangat sang Semut untuk mengumpulkan makanan. Dengan bersusah payah, sang Semut bekerja keras untuk membawa makanan demi makanan yang berhasil dikumpulkannya untuk disimpan di dalam lumbung rumahnya.

Pada suatu hari, ketika sang Semut sedang berusaha membawa makanannya untuk di simpan di lumbung, sang Semut bertemu dengan seekor belalang yang sedang asyik berjemur sambil bermalas-malasan.

“Hai semut.. apa yang sedang kamu lakukan?” tanya belalang. “Aku sedang mengumpulkan makanan untuk kusimpan di lumbung” sahut sang Semut.

Belalang tertawa “Untuk apa bersusah payah  mengumpulkan makanan, bukankah di hutan banyak sekali makanan yang bisa kita santap?”

“Itu memang betul, tetapi aku menyimpan makananku untuk persiapan musim dingin nanti,” kata sang semut sambil berusaha mendorong makanan hasil temuannya ke lumbung. Belalang kembali tertawa sambil mengejek sang semut.

“Musim dingin masih lama, buat apa bersusah-susah sekarang? Toh masih banyak waktu untuk itu. Lebih baik kita bersenang-senang dulu,” katanya sambil menyantap daun hijau yang ada di dekatnya. Sang semut tidak memperdulikan belalang yang sedang bermalas-malasan itu, dia tetap saja sibuk untuk mengumpulkan makanan demi makanan yang bisa dijumpainya.

Keesokan harinya, pagi-pagi sekali, sang Semut kembali bersiap-siap untuk mencari makanan lagi. Ketika dia membuka pintu rumahnya untuk pergi, dilihatnya belalang sedang asyik duduk sambil bermain gitar dan bermalas-malasan. Sang Semut hanya menggelengkan kepala dan segera berlalu. Belalang yang melihat semut sudah mulai sibuk kembali mencari makan, hanya tertawa dan mengejek.

“Buat apa susah..buat apa susah..susah itu tak ada gunanya,” senandung sang belalang mengiringi langkah semut yang hendak pergi.

Demikianlah sepanjang hari sang Semut sibuk mengumpulkan makanannya di lumbung sementara sang Belalang asyik-asyikan bermain gitar, berjemur dan bermalas-malasan.

Setelah bekerja hampir sepanjang tahun, lumbung tempat persediaan sang Semut hampir penuh, tetapi hal ini tidak membuat sang Semut yang rajin itu menjadi malas. Dia masih tetap berusaha untuk mencari makanan untuk disimpan di lumbungnya.

“Selagi masih ada kesempatan, aku harus terus berusaha untuk mengumpulkan makanan, sebab tidak ada yang tau berapa lama musim dingin akan berlangsung,” kata sang semut dalam hati. Sementara itu sang belalang, masih tetap saja bermalas-malasan dan bersenang-senang sepanjang hari.

Musim gugur pun segera tiba. Pohon-pohon yang tadinya hijau, perlahan-lahan berubah warna menjadi kuning kecoklatan. Rumput-rumput pun mulai mengering. Udara menjadi semakin dingin. Sang Semut yang rajin tak putus harapan. Dia masih tetap berusaha untuk mencari makanan walaupun tempat persediaannya sudah penuh. Sedangkan sang Belalang yang malas itu mulai sibuk mengumpulkan makanan untuk persediaan di musim dingin.

Akhirnya musim dingin pun tiba. Sang Semut yang rajin itu duduk dengan nyaman di dalam rumahnya yang hangat sambil menikmati makanannya yang berlimpah. Sedangkan sang Belalang yang malas itu hanya menyimpan sedikit persediaan makanan. Sang Belalang berpikir, musim dingin akan segera berakhir, jadi buat apa susah-susah mengumpulkan makanan di lumbung.

Hari berganti hari, minggu berganti minggu, tak terasa sudah sebulan berlalu dan musin dingin masih belum berakhir. Persediaan makanan sang Belalang pun habis. Dia hanya bisa memandang rumah sang Semut yang nyaman dan hangat dari balik jendelanya untuk kemudian berusaha mencari makan di tengah-tengah musim dingin, tetapi dia tidak berhasil. Akhirnya dengan menahan malu, dia mengetuk pintu rumah sang Semut.

“Tok..tok..tok..tok..” sang Belalang mulai mengetuk. Sang Semut pun membuka pintu dan berkata “Ada apa lang?” katanya.

“Tolong berikan aku sedikit dari persediaan makananmu itu, karena persediaanku sudah habis, dan aku sangat kelaparan,” kata belalang mengiba.

 Sang Semut tertawa “Enak saja kau lang… ketika aku bersusah payah mengumpulkan makananku, kau malah mengejekku. Dan sekarang kau minta makanan persediaanku?” kata semut sambil mengejek.

“Pergilah, cari sendiri makananmu…,” kata sang semut melanjutkan. Belalang pun pergi meninggalkan rumah sang semut untuk mencari makanannya, tetapi dia tidak berhasil menemukan apa-apa. Ketika sang Belalang hampir mati kedinginan dan kelaparan, sang Semut datang untuk menolongnya dan mengajak belalang untuk tinggal di rumahnya yang hangat dan nyaman serta berlimpah makanan.

http://pendongeng.id/2015/05/01/semut-dan-belalang/

*************************************

Mungkin di masa kecil kita pernah membaca dongeng seperti di atas. Apakah jalan hidup kita mengikuti semut atau belalang?

Kalau survei di Amerika, sebagian besar penduduk di sana tidak mempersiapkan dana pensiun. Mungkin seperti kisah belalang di atas yang merasa semua akan baik-baik saja, atau merasa nanti pemerintah akan mengurus mereka melalui pajak yang sudah dibayar. Bagaimana dengan yang di Indonesia?

Tidak seperti kisah di atas, kalau kita tidak mempersiapkan diri menghadapi masa tua atau masa sulit, maka tidak akan ada yang datang menolong kita. Mungkin 1-2 kali bakal ada teman yang baik hati atau yang hutang Budi akan menolong kita, tapi apakah bisa berlangsung selamanya? Karena itulah kita harus mengurus diri sendiri.

Ingat saja, kita bebas menentukan apapun yang akan kita jalani hari ini, tapi kita akan bertanggung jawab terhadap hasil yang akan diterima. Tidak ada makan siang yang Gratis, apakah kita harus membayar di awal atau di belakang, silakan tentukan sendiri.

Untuk metode persiapan Masa Pensiun, bisa dibaca di artikel berikut.

http://www.saham-indonesia.com/index.php/analisa-money-management/442-persiapan-masa-pensiun-2

Dan dari dua artikel berikut, kita tinggal menanyakan :
https://regional.kompas.com/read/2018/10/08/05440801/bonus-demografi-indonesia-berakhir-di-2036-jumlah-lansia-bakal-naik
https://amp.businessinsider.com/how-warren-buffett-spends-net-worth-philanthropy-2018-10

Masa tua pasti akan datang. Misi kita adalah apakah ingin terlihat kaya, atau menjadi kaya. Terlihat kaya maka senang-senang sekarang bayar belakangan di masa tua, atau bayar sekarang dan senang-senang di masa tua. Sama seperti kisah semut dan belalang. Seperti kata-kata Jack Ma, meminjam dari masa depan untuk senang-senang hari ini, atau menabung hari ini untuk masa depan.

Download HOTS

HOTS Manual

Video Tutorial HOTS

Lowongan Kerja

2349506
Today
Yesterday
This Week
Last Week
This Month
Last Month
All days
364
1927
13103
15798
53637
58875
2349506

Your IP: 34.236.190.216
Server Time: 2019-08-25 03:21:45
Disclamer. Segala keputusan jual beli adalah tanggung jawab masing-masing pihak.
Joomla templates by Joomlashine